Salam berita hangat teman-teman !

Informasi yang kami bawakan hari ini mengenai Hari Anak Nasional (HAN) yang diperingati setiap tanggal 23 Juli.

Banyak sejarah dan alasan yang mendasari hal ini bermula pencetusan Hari Kanak-Kanak Indonesia di era Presiden Sukarno (Orde Lama) yang berproses cukup rumit, hingga nantinya diganti oleh Presiden RI ke-2 Soeharto pada 1984.

peringatan Hari Anak Nasional dimaknai sebagai kepedulian seluruh bangsa terhadap perlindungan anak Indonesia agar tumbuh dan berkembang secara optimal. Hingga saat ini, peringatan HAN dirayakan dengan berbagai kegiatan. Bahkan, KPPAI telah menyediakan pedoman penyelenggarakan peringatan HAN dengan dukungan penuh dari pemerintah, meski dalam situasi pandemi Covid-19, semangat untuk melindungi anak-anak Indonesia diharapkan tak luntur.

Dalam rangka memperigati HAN 2020, Wakil Presiden Ma’ruf Amin memberikan pesan khusus kepada anak-anak di Tanah Air. Karena masih dalam kondisi pandemi Covid-19, ia meminta agar anak-anak Indonesia tidak sedih dan putus asa. “Saat ini, Indonesia masih dalam suasana pandemi Covid-19, di antara kalian masih ada yang harus belajar, ibadah, main, olahraga di rumah sehingga tidak bisa berkumpul dengan teman-teman seperti biasanya. Meskipun kurang nyaman, bukan berarti harus sedih dan putus asa,” ujar Ma’ruf dalam pesan video menyambut Hari Anak Nasional 2020, Ma’ruf juga berpesan agar anak-anak Indonesia tetap giat belajar dan menjaga kesehatan. “Teruslah giat belajar, menjaga kesehatan diri dengan rajin cuci tangan, memakai masker saat harus keluar rumah, menghindari kerumunan, serta mengonsumsi makanan sehat bergizi,” kata dia. Selain itu, ia berpesan kepada orang tua dan para pendidik untuk membangun optimisme terhadap anak di tengah pandemi Covid-19. “Kepada orangtua, pendidik, dan lembaga pemerhati anak, saya berpesan teruslah membangun optimisme anak di tengah kondisi pandemi ini,” ujar Ma’ruf.

(IR,CA)

 

 

 

 

 

iklan